Tuesday, 15 January 2013

hebat nya..main ngan mertua

Mak Mertua

Aku memandu dengan kelajuan sederhana. Keinginan ku untuk cepat sampai tidak dapat aku turuti memandangkan hari hujan. Lima hari berkursus menyebabkan aku terpaksa meninggalkan isteri ku di rumah ku di kampung. Sekarang aku terpaksa balik ke kampung terlebih dahulu untuk mengambilnya walau pun penat setelah berkursus. Lagi pun besok hari cuti, boleh rehat sehari sebelum pulang ke rumah kami.

Pulang ke rumah mertua bukan satu perkara yang aku tidak suka. aku bukanlah tua sangat. Bini aku ni adalah anak tunggalnya. Oleh kerana dia adalah isteri muda kepada bapa mertua aku. Maka dia selalulah bersendirian tetapi jodohnya tidak lama, selepas isteri aku dilahirkan mereka menghadapi serangan yang hebat daripada isteri tua. Lalu ibu mertua aku ni diceraikan. Anihnya dia tidak juga kahwin-kahwin selepas tu. “Nak besarkan anak” katanya. Umurnya sekarang adalah lebih kurang 39 atau 40 tahun. Badannya masih bergetah tetapi kalau dibanding dengan isteri aku, Dia lebih solid molid lagi. Buah dadanya lebih besar, ponggong lebih bulat. Walau pun badannya lebih berisi tetapi dia tetap aku kategorikan sebagai slim.

Walau pun ibu mertua aku ni tak kahwin-kahwin tetapi aku dapat tahu yang dia sentiasa dapat sumbangan pemuas nafsunya dari orang tertentu dalam kampung tu. Aku bukan nak mengata. Satu hari ketika aku ke perigi sebelum subuh, entah kenapa aku terbangun awal. Aku bersegera ke perigi. Ketika tu aku dengar yang e aku ni dah turun ke perigi. Aku bukanlah hendak mengendap dia tetapi dah terjaga, nak buat macam mana.

Dengan bertuala aku turun ke perigi yang jaraknya lebih kurang 20 meter dari rumah kami. Bukannya ada pengadang sangat tetapi adalah semak yang tumbuh subur sekelilingnya. Aku jangka apabila aku sampai tentunya e aku sedang mandi, bukan aku tak steam dengan tubuhnya yang disaluti kain basahan tu tapi dah biasa, dia pun tak segan lagi dengan aku. Selalu saja dia berkembang saja ketika dalam rumah.

Apabila aku hampir saja aku dengar suara orang lelaki.

“Aku Dol jangan menjerit”

Aku cepat-cepat bersembunyi. Benak aku memikirkan siapa Dol. Kemudian aku teringat bahawa dalam kampung hanya Tak Penghulu sahaja yang dipanggil Dol. Aku terus sahaja mengendap. Maklumlah dalam samar-samar.

Selang beberapa minit aku dapat melihat mertua aku telah direbahkan di atas lantai perigi. Kain basahan yang dipakainya terbuka terhampar sahaja dibawah belakangnya. Ketika itu aku dapat melihat seluruh tubuh ibu mertua aku. Buah dadanya yang besar dan tegang memang jelas kelihatan sebab keputihan kulitnya. Pahanya yang terkangkang dengan lututnya terangkat sedikit. Aku lihat bulu arinya cantik terurus. Tangannya membelai buah dadanya dengan kepalanya beralaskan kain tuala.

Tekaan aku mengenai Tok Penghulu memang tak salah lagi. Ketika tadi aku lihat mukanya tersembam antara dua paha mertua ku kini bangkit untuk membuka kain pelikat yang dipakainya. Memang datok ni tak pakai seluar dalam. Nah terjuntai balaknya. Mak datok besar panjangnya. Malu rasa aku sebab aku punya yang 5 setengah inci ni yang aku banggakan, yang telah berjaya dengan megahnya menceroboh banyak cipap dalam dunia dan merobohkan benteng dara isteri ku, baru separuh saiz datok ni punya.

E aku bangkit menggenggam balak datok penghulu. Laaa tak cukup genggam. Padanlah dia ni boleh kawin empat letak serumah. Patutlah seluruh anak buahnya sentiasa bagi respek kat dia.

Apabila Tok Penghulu membongkokkan dirinya , e aku baring semula.

“Perlahan ye bang”

Tok Penghulu menyuakan kepala balaknya yang sebesar bola tenis tu. aku mengigit bibir.

“Arggh” Suara mertua aku terkeluar setelah penghulu menekan kepala balaknya .

“Ermmmm..besarnya bangggggg”

Penghulu menekan sedikit lagi.

“Ya banggggg slowlah sikit…Idah ughhhhh slow banggg slowwww uhh”

Penghulu menekan lagi. Kelihatan tangan mertuaku meraba balak penghulu di dapati masih empat inci lagi di luar.

“Ohhh panjang lagiiiii”

Penghulu terus menekan.

“Tarik dulu bangggg uuughhhh”

Pengulu menarik keluar hampir empat inci.

“Emmmm yaaa” Mertua ku kelihatan lega sedikit.

“tekan bang…jangan sampai habis..jangann ooooouhh”

Penghulu menarik semula. Dia bukan tak biasa dengan perempuan ni. Dia dah faham benar dengan perempuan apabila berhadapan dengan balaknya yang besar panjang ni.

Setelah dua tiga kali sorong tarik.

“Idah nak pancut banggggg, Idah pancuuuuut bangggg” Mertua aku terangkat-angkat ponggongnya. Tangannya memegang erat pada lengan penghulu yang bertongkat di kiri kanan dadanya.

Kali ini penghulu mula menghayun. Dia tekan sampai habis.

“Huh… dalamnya bangggg… lagi bang.. Idah boleh terima lagii bang emmmm”

Aku tak tahan melihat perlakuan mereka. Aku keluarkan balak aku dan mula melancap. Sedang aku asyik melancap tiba-tiba aku dicuit orang dari belakang. Terkujap mambo aku jadinya. Balak aku yang steam mencanak tiba-tiba mengecut. Rupa-rupanya isteri aku.

“Apa bang?” bisiknya.

Aku melekatkan jari telunjuk aku ke bibir, kemudian aku tunjukkan ke arah aku.

“Huh bangg Idah pancut lagiii nieee Ahhhh” suara mertua aku kian meninggi.

Mata isteri aku membulat. Tangannya memegang erat lengan aku sambil sebelah lagi menyelak kain tuala yang dipakainya. Aku tahu dia melancaplah tu.

“Bang besarnya balak pak Dol tu”

“Abang tahu, emak dah dua kali pancut, Pak Dol belum apa lagi”

“Imah nak juga bang” pinta isteri aku.

Aku segera menyelak tuala yang aku pakai.

“Bukan abang punya tapi Pak Dol punya”

Aku macam tak percaya permintaan isteri aku.

“Imah tak takut koyak ke?”

“Tu mak boleh terima tu”

Aku kebingungan.

“Bolehlah bang… nanti Imah hisap abang punya, kalau abang hendak bontot Imah pun Imah bagi.. abang nak apa pun Imah bagi”

Aku garu kepala, belum sempat aku mejawab isteriku dah melangkah ke perigi. Dia berdiri di sebelah Penghulu sambil membuang tuala yang dipakainya.

Penghulu melihat isteri aku dengan tersenyum, ditariknya pinggang isteri aku lalu menggomoli buah dadanya kemudian dia tunduk untuk menjilat kelentit isteri aku yang menonjol. Hayunan penghulu ke atas mertua ku tetap tidak berubah.

“Emak… Imah pulak” pinta isteri ku.

“Sekejap lagi..emak nak pancut sekali lagiii nieee” Mertua aku mula menarik pinggang penghulu supaya mempercepatkan hayunannya.

“Cepat bangggg Idah dah nak pancut sekali lagi nieee emmm ohhh”

Pengulu mempercepatkan hayunannya.

“Ouhhhhhhhhh emmmm yahhhhh laju banggggg Idahhhh pancutlagiiiiiii” Ponggong bulat mertua aku terangkat-angkat. Kepalanya mengeleng ke kiri dan kanan.

Selang beberapa ketika, apabila mertua aku tenang semula, penghulu mencabut balak nya yang masih keras mencanak.

Mertua aku bangun dan duduk di sebelahnya.

“Abang bagi kat Imah pulak”

“Pak Dol baring pulak” pinta isteri aku.

Penghulu mengikut saja.

Perlahan-lahan isteri aku naik ke atas badan penghulu sambil menyuakan kepala balak yang besar tu ke cipapnya. E aku menyucuk tiga jari ke dalam cipapnya yang berlendir dan berair lalu menyapu lendir tersebut ke batang penghulu yang mula tenggelam sedikit demi sedikit ke dalam cipap isteri aku.

“Awww, emmm besarnya makkkk Ohhh emmm ahhhh huh” Aku lihat bibir cipap isteri aku keluar masuk mengikut balak penghulu yang ditongganginya. Beberapa kali henjut saja isteri aku dah klimeks, dengan lemah penghulu membalikkan isteri aku ke bawah pula. Kali ini dia pula yang henjut.

Memang penghulu betul-betul mahu capai klimeksnya. Dia henjut habis-habisan. Isteri aku klimeks beberapa kali berturut-turut. Aku punya lah steam. Aku pun klimeks dua tiga kali disebalik semak. Akhirnya penghulu mencabut balaknya dari cipap isteri aku.lalu pancut. Mak datuk punya pancut, punyalah jauh sampai ada yang masuk ke dalam perigi. Isteri aku terus sahaja terkangkang tak bergerak. Mertua aku membantu merocoh balak penghulu. Setelah diperahnya sehingga kering dia masukkan kepala balak tu ke mulutnya dinyonyotnya dan dijilat bersih. Penghulu tersengeh puas.

Aku membelok kereta ku ke laman rumah mertua ku. Hujan masih lagi lebat. Aku mengetuk pintu dan menyeru nama isteri ku. Lama aku memanggil baru pintu terbuka. Setelah pintu ditutup kembali aku terus memeluk dan melondehkan kain orang yang membuka pintu.

“Saya buka Imah” suara mertua ku. Tanganku menyeluk celah kangkangnya dan menyucuk dua jari ke dalam cipapnya yang agak kering.

“Saya tahu” Jawab ku. Kami berkucupan.

“Jimi nak buat kat mana?” Tanya mertua aku. Tangannya mula manarik zip seluar aku. Cipapnya mula basah.

“Kita masuk bilik mak dulu” jawab ku. Ketika tu dia telah pun melutut menghisap balakku dengan lahapnya.

No comments:

Post a Comment